Cerita Akhir Bulan

Standar
kicauannya anak-anak

kicauannya anak-anak

Berawal dari ocehan di twiiter. Perlu diketahui sebelumnya kami mahasiswa semester akhir yang di PHP kampus tinggal menunggu yudisium dan wisuda, sama seperti manusia kebanyakan. waktu yang lama akan menyebabkan kerinduan mendalam, entah itu pada suatu barang, tempat maupun orang.

Ya, sudah hampir 2 bulan kita-kita vakum dari kampus dan tidak pernah sekalipun bertatap muka. Setelah 4 tahun lamanya bersama mungkin tidak akan ada yang menyangkal bahwa akan terjadi kebosanan, namun kerinduan tetaplah lebih dalam apalagi setelah hangat-hangatnya melalui masa skripsi. Tepat sehari sebelum tanggal 28 Oktober, kicauan salah seorang teman yang mengajak untuk ngumpul lagi di kampus di sambut bahagia oleh teman yang lain (walau tidak semuanya).

Tepat hari Selasa, 28 Okt 2013 kita kita (aku, mitri, ipeh, arif, lina sama yaya) janjian kumpul di kampus hijau, tepatnya dikantin. Selain cipika-cipiki antar anak cewe,kita juga ngomongin banyak hal dari “kapan kita yudisium wisuda?” sampe “mau ngelanjutin hidup gimana nantinya?” (eh gak banyak,cuma 2 hal itu doang) dan akhirnya ada yang nyeletuk ngajak karokean. Tadinya aku yang sadar duit di dompet sisa 5ribuan 1 lembar (duit asli punya sendiri) dan 50ribuan 1 lembar (duit punya tante mesen minta cetakin foto) agak risih juga,tapi setelah yakin kalau itu bakal gratisan ya sikat aja..

kantin bersih karna ada kita. hahaha

kantin bersih karna ada kita. hahaha

Semenjak kenal Fotografi Alhamdulillah pas kuliah gak pernah ngemis ngemis duit buat sangu sama bokap nyokap lagi kayak di jaman SMA. dapet duit ya dari ngejob foto freelance, kalau sekarang sama ngajar eskul fotografi juga di salah satu sekolah di Banjarmasin. hehe (curcol dikit) 🙂
Kamu akan tau betapa gak punya mukanya nadahin tangan ke bonyok kalau udah gede nanti.
U know lah.. hidup itu bagai roda yang berputar bung, dan apesnya ane lagi dapet giliran dibawah.  Dalam bulan Oktober ini job gak jalan dan eskul pun libur melulu alhasil income pun nyandat di 5ribu rupiah.

Kembali ke topik, meluncur dari kampus hijau, sesampainya di tempat karokean langsung mesen ngaroke 2 jam. Ya seru lah kalau udah karokean, semua kegusaran dan kegundahan dihati seakan langsung pergi ke dasar neraka, termasuk masalah duit barusan.
Oo..iya, nyombong dikit, waktu nyanyiin lagu Club80’s-Dari Hati point score yang ku dapet 99 hey… cool banget kan? hahahaha.. 😀

Kalau kamu dan teman-teman udah karokean happy banget dan seakan dunia milik kalian, musti coba naruh I Will Fly-Ten2Five di playlist dan nyanyikan bersama (dalam catatan yang lain juga hapal selain kamu) ketika waktu akan berakhir dan rasakan sensasinya.

“Saat yang lain sedang berbahagia maka ikutlah berbahagia walau posisi kamu saat itu sedang bersedih, setidaknya itu dapat membuat kamu merasa lebih baik dari sebelumnya”
~ Zainal Muttaqin ~

kemana mana musti difoto. hahaha

kemana mana musti difoto

Setelah puas 2 jam bercengkrama dalam distorsi musik, biaya karoke yang tadinya udah dibayarin dan dikira gratis ternyata musti nombok belakangan masing-masing 16ribu 😦 berhubung selesai siang ngepas jam makan, ya diajakin makan makan deh. disini juga kirain bakal di traktir soalnya komunikasi putus-nyambung gak jelas. Setelahnya makan eh ternyata bener musti bayar masing masing. saatnya kita berhitung (duit karoke jangan diinget dulu). duit di dompet total ada 55ribu trs bayar makan 13ribu, ngocekin kantong celana eh nemu duit 3ribu jadi total duit ada 58ribu. 58.000 – 13.000 = 45.000,-
Nah sisanya ada 45ribu, berarti aku ngutang duit tante cuman 5ribu, masih bisa dibayar nanti.

Dari sini siapkan tisu,
Belum puas bercengkrama di kantin – karaoke – warung makan bulek, kenyataan yang pahit namun menyenangkan ini bermula. Di antara teman-teman ada yang nantengin buat jalan lagi dan sekarang tujuan akhirnya adalah XXI. buat kamu yang sebagian tidak tahu apa itu XXI, yaitu sebuah bioskop bernama XXI atau 21 yang menayangkan film terbaru dan dapat kamu temukan di kotamu dengan harga bervariasi tiap kotanya.
Sama seperti kasus sebelumnya, karna komunikasi yang putus-nyambung gak jelas itu lagi kami mengira biaya untuk nonton udah ada yang nanggung. Maka dengan perasaan riang gembira ceria dan polosnya mengiyakan ajakan nonton tersebut. 1 jam berselang setelah istirahat shalat di rumah Yaya kita pun berangkat ke XXI-DutaMall. Disana kita ketemu sama pak Riko, satu-satunya dosen mata kuliah vektor penyakit yang sering ngajak kita kunjungan dan jalan-jalan ke kota lain pas semester 5 .

sok ngartis

sok ngartis

Pengalaman memalukan dan begitu memilukan juga ku dapat disini. Namanya juga foto bareng,ya semuanya musti kebuat dong. tadinya mau foto bareng semuanya ada,tapi agak malu minta fotoin sama orang sekitar,jadinya yg motretin gantian deh. Tidak lama ku beranikan diri buat minta fotoin sama orang yang berada paling dekat dengan kita biar kita semua bisa masuk dalam 1 frame, kebetulan yang ada cuma satpam. begini kira kira perbincangaan aku dan satpam saat itu :
pak, bisa minta tolong fotoin kita gak? (yang lain udah bersusun rapi kayak di kondangan) | maaf mas nanti saja ya,saya sedang jam kerja | oh,iya pak. terimakasih (langsung balik sambil nahan muka paling memalukan di dunia), yang lain pada ngakak penuh kemenangan dan pak Riko malingin badan liat jadwal film yg akan diputar seakan aku tidak pernah menjadi mahasiswanya -_- (fase hidup paling hina).

Disini kita bingung mau nonton film apa dan setelah melalui hasil debat yang sangat panjang alias percakapan terserah terserah terserah dan terserah maka kita semua setuju nonton ESCACE PLAN, ini film best recomended banget, kalian musti nonton. Apalagi buat kamu yang sering keluar masuk penjara *eh
Asik ngereview film film yang bakal tayang, eh Mitri manggil, dan ini pernyataan paling buruk dalam sejarah 28 Oktober 2013 “Nal nal,duit mana duit? jangan cengengesan doang”. akupun tersentak kaget,biaya nonton yang selama ini aku,mitri dan ipeh kira bakal ditanggung keseluruhan ternyata (lagi lagi) musti dibayar 😦 simak percakapan aku sama Mitri yang mana mitri juga sedang krisis duit saat itu :
emm.. ee.. bayar? | iya bayar | berapa? | 40ribu nal | hah? 40ribu? mahal bangettt… 😦 | ya mau gimana lagi,ane juga gak tau bakal bayar | lalu km bayar berapa? semua? | gak, ane juga ngasih kurang tuh | ee.. kalau gitu aku bayar 30 ribu aja ya | iya gapapa,ada aja yg bakal nambahin | *keluarin duit dengan sangat hati hati dari dompet

It’s time to berhitung kembali. duit yang tadinya sisa 45ribu di dompet trs buat bayar nonton kira kira penjumlahannya begini : 45.000 – 30.000 = 15.000,-

okee.. saat itu saya menyisakan duit tante yang tadinya 50ribu menjadi 15ribu. Pusing tujuhpuluhtujuh keliling pun tidak dapat dihindari, dapat dari mana duit 35ribu nya lagi buat nutupin 15ribu itu? setan setan kecil bermunculan, menggoda untuk merampok bank, menjarah matahari, menculik anak tuyul dan sejumlah kejahatan lainnya. namun Allah masih menyayangi umat-Nya, saat berjalan pulang di parkiran motor doa ku didengar oleh Allah dan juga oleh Ipeh 😀 maka Ipeh dengan tulus dan baikhatinya minjemin duit buat nutupin yang 35ribu tadi. Walau pemecah masalahannya masih menyisakan 1 masalah,setidaknya itu lebih baik daripada jadi pecundang dimana mana. Thanks a lot Ipeh 😉

Dan hari itupun berakhir dengan sangat membahagiakan (walau ngutang).

Intisari cerita : sebuah keakraban yang dirajut bertahun tahun dalam masa perkuliahan juga dapat menimbulkan miss comunication. Jadi tidak ada salahnya untuk mengkomunikasikan kembali apa yang masih patut dipertanyakan.

“Dari suatu pengalaman kita akan mendapat sebuah pembelajaran”.

Iklan

2 responses »

  1. membaca tulisan ka enal yang ini rasanya tuh pengen nangis + ketawa sekaligus, antara mau ngakak atau memandang miris….. hehehehe 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s